K3 – PERTOLONGAN PERTAMA PADA KECELAKAAN

BAB VI

PERTOLONGAN PERTAMA PADA KECELAKAAN

clip_image001

6.1 Dasar –Dasar Pertolongan Pertama

Pertolongan pertama yang mutlak dilakukan untuk keselamatan adalah

a. Usaha menyadarkan kembali

b. clip_image003 Menghindari pendarahan

Penderita luka parah membutuhkan pertolongan segera oleh tenaga P3K yang terlatih, juka tenaga medis tidak cepat didapat. Paling baik, jika mempunyai tenaga medis yang profesional, atau tenaga P3K yang terlatih. Jika tidak mempunyai sedikitnya harus mengetahui tindakan yang harus dilakukan sampai pertolongan datang.

Mengetahui letak kotak P3K atau ruang tempat pertolongan pertama

clip_image005

Aturan terpenting pada P3K adalah :

a. Pelajari apa yang tidak boleh dilakukan

à tidak ditolong lebih baik daripada pertolongan yang salah

b. Pelajari dengan benar apa yang harus dilakukan

à lakukan dengan segera bila hidupnya terancam

c. Kirimkan kepada ahli P3K dan kepada dokter dengan segera setiap terjadi kecelakaan gawat

6.2 Jenis Kecelakaan Pada Waktu Kerja

Suatu saat, ada kemungkinan kontraktor harus melakukan pertolongan pertama, apabila terjadi peristiwa sebagai berikut :

a. pendarahan,

b. kejutan ( shock ),

c. keracunan,

d. luka bakar api atau luka bakar karena cairan kimia,

e. luka pada mata,

f. luka kecil karena benda – benda tajam, dan

g. sengatan listrik.

6.3 Pendarahan Dan Bagaimana Cara Menghentikannya

Penghentian pendarahan, pada umumnya dapat dilakukan dengan menekan luka berdarah tersebut. Jika pada kasus tertentu pendarahan tidak bisa dihentikan dengan cara ini, panggil segera tenaga medis, dokter.

Pendarahan hidung

a. Dudukan korban dengan tenaga dengan kepala menunduk

b. Cegahlah korban memaksa darah keluar dari hidungnya

c. Pijit, atau mintalah korban untuk memijit cuping hidungnya keras – keras

d. Jika pendarahan tidak berhenti selama 5 – 10 menit usahakan agar mendapat perawatan medis

clip_image007

Pendarahan karena luka

a. Mintalah pertolongan medis

b. Perlihatkan semua luka

c. Tutup dan tekanlah luka dengan tangan atau pencet tepi luka bersama – sama agar menutup, jika sempat tutuplah luka dengan sapu tangan, atau kain yang bersih sebelum ditekan

d. Penekanan dapat dilakukan dengan memberi bantalan tipis pada luka kemudian diikat erat – erat dengan perban. Bantalan harus cukup lebar menutupi seluruh luka dan seluruh bantalan harus trtutup perban.

e. Jika penderita merasakan kesakitan karena ikatan perban terlalu kencang,ikatan perban

f. Jika pendarahan masih berlangsung, beri bantalan dan perbanlah lagi,tanpa melepas ikatan bantalan yang pertama.

g. Bahan yang dipakai untuk menekan pendarahan terbuat dari bahan kayu, atau logam. Cara seperti ini dapat pula digunakan untuk menolong korban yang patah tulang.

clip_image009

Pendarahan : angkat lukanya dan Pendarahan : beri bantal tipis diatastekan sampai lukanya menutup luka dan perban erat-erat

6.4 Kejutan

Hampir setiap kecelakaan,cedera atau luka-luka,selalu diikuti oleh kejutan. Keadaan penderita pucat,dingin dan lunak kulitnya,lemas badan,dan denyut nadi makin cepat,mungkin juga tidak sadarkan diri.

a. Pindahkan korban di tempat yang nyaman dan tenang.

b. Jaga korban agar tenang dan tetap hangat badannya.

c. Longgarkan baju.

d. Usahakan agar korban merasa tenang dan yakinkan bahwa pertolongan segera datang

6.5 Keracunan

Untuk semua peristiwa keracunan, Kirimkan kepada tenaga medis secepat mungkin.

a. Pindahkan ketempat yang segar.

b. Lakukan seperti merawat shock.

c. Buat pertolongan pernafasan,jika pernafasan berhenti. Jangan melakukan pertolongan pernafasan melalui kontak mulut ke mulut,bila terjadi racun terminum melalui mulut (asam,alkali,dan lain-lain)

d. Amankan dan simpan cairan yang diduga racun untuk contoh

e. Ambil dan muntahkan korban untuk pemeriksaan dokter/klinik

6.6 Luka Bakar Api

Penanganan segera secara medis tergantung pada sejauh mana tingkat penderitanyaannya.

a. Penanganan terbaik luka bakar adalah denggan mengucurkan air dingin dan bersih kebagian yang terbakar.

b. Jangan menarik,atau menyobek baju dari luka bakarnya.

c. Jangan mencoba memindah benda-benda yang menempel pada kulit yang terbakar.

d. Lakukan perawatan seperti menangani kejutan(shock).

e. Tutuplah luka bakar dengan bahan-bahan steeril seperti perban kering,handuk ataukertas,jika ada.

f. Jangan sentuh bagian luka bakar yang menggelembung, atau bagian otot-otot yang terbakar.

clip_image011

6.7 Kecelakaan dan Luka Pada Mata

Janganlah menggosok-gosok mata jika ada benda-benda yang masuk didalamnya.

a. Usahakan agar mata tetap dibuka

b. Jangan sentuh mata dengan apapun juga

c. Usahakan mendapat perawatan medis

d. Longgarkan perban pada mata

e. Bimbinglah korban ketempat perawatan medis

clip_image013

Luka mata:

- Perbanlah matanya longgar-longgar

- Bimbinglah korban untuk perawatan

- Jangan menyentuh mata

6.8 Luka Goresan dan Memar

Setiap luka meskipun ringan harus diobati dan dicatat kejadiannya.Setiap luka akan berakibat infeksi dan membusuk jika tidak segera diobati.

a. Pada luka goresan,biarkan darah mengalir beberapa menit,untuk membuang kemungkinan infeksi.

b. Jangan membalut luka dengan baju-baju lusuh,atau sapu tangan yang kotor pada luka.

c. Bersihkan luka dengan bahan-bahan yang lunak.

d. Berilah obat anti septic,steril,atau bahan aid untuk luka-luka ringan.

e. Panggilkan tenaga medis jika lukanya parah dan terlalu dalam

Luka memar yang berat memerlukan perawatan medis segera jangan ditunda.

RAPORT

ALL

INJURIES

NO MATTER

HOW

MINOR

NOTICE

PENGUMUMAN

Laporkan semua luka,bagaimana kecil lukanya

6.9 Kecelakaan Sengatan Listrik

Kecelakaan karena sengatan listrik dapat mengakibatkan kebakaran,jatuh,dan kejutan listrik.Masing-masing menyebabkan gejala yang berbeda pada korban.Penderita bias disebabkan oleh salah satu atau kombinasi membedakan ejala-gejala yang muncul.

Meskipun keterlambatan pertolongan dan penyadaran kembali dapat berakibat fatal, namun kejutan listrik umumnya dapat tidak langsung mematikan,hanya mungkin menyebabkan kepekaannya menurun, pernafasan terganggu atau berhenti, dan kerja jantungnya terganggu.Karena itu,yang terpenting adalah memeriksa kondisi pernafasan dan jantung penderita,jika berhenti harus segera dibantu dan dinormalkan kembali. (ks 2c)16-6-09

clip_image015

Kecelakan listrik sering

Menimbulkan luka sampingan

Bila menghadapi kecelakaan karena listrik,kerjakanlah segera tindakan dengan urutan sebagai berikut:

a. Matikan aliran listri,atau jika tidak mungkin,usahakan agar korban terbebas dari sengatan listrik

b. Beri pertlongan pertama sesuai gejalanya.

6.10 Cara Membebaskan Korban Dari Aliran Listrik

Begitu melihat korban terkena aliran listrik,cepat perhatikan keadaan sekitar.Tentukan cara terbaik untuk melepaskannya tanpa korban menderita lebih lanjut,karena jatuh dan lain-lain.Jika mungkin matikan aliran listrik,dan jasikan ini sebagai tindakan utama.Jika tidak mungkin anggap korban masih tetap terkena aliran listrik.

Jangan sekali-sekali menganggap korban telah terbebas dari aliran listrik

clip_image017

Matikan aliran listrik

Dorong atau tarik korban dengan bahan-bahan yang tidak menghantar arus listrik(tidak konduktif)agar terbebas dari sengatan listrik. Hendaknya seseorang selalu mengetahui letak dan daerah pelayanan setiap tombol listrik didaerah kerja masing-masing.

Untuk tegangan rendah(240 v,atau kurang), bila aliran listrik tidak dapat segera dimatikan,gunakan benda yang tidak konduktif, dan kering untuk melepaskan korban (jangan gunakan logam atau benda-benda yang basah).

a. Tariklah dengan menggunakan tali kering,kain kering,karet,atau plastic.

b. Tariklah baju korban,pada tempat yang longgar dan kering.

c. Berdirilah diatas papan kering ketika mendorong atau menarik korban

d. Doronglah dengan kayu kering

Jika mendorong korban hendaknya dilakukan dalam sekali gerak,agar selekas mungkin terbebas dari aliran listrik. Siapkan tenaga yang cukup untuk melepaskan,Korban yang menggenggam konduktor berarus listrik. Dengan memakai sarung tangan anda dapat memeukul pergelangan tangan,atau punggung telapak tangan korban sampai ia terbebas.

Untuk tegangan tinggi(650 v,atau lebih) Dan aliran listrik tidak dapat segera dimatikan jangan mendekat dalam radius 1,5 m. Gunakan tongkat yang panjangnya lebih dari 1,5 m terbut dari material yang tidak konduktif dan kering, untuk melepas korban.

Catatan :

Ingat bahwa korban karena listrik, badannya juga berarus listrik, karena itu jangan sekali-sekali memegang tubuh korban, baju yang melekat atau sepatunya,tanpa sarung pelindung tangan.

clip_image019

6.11. Awal Penyadaran Yang Perlu Segera Dilakukan

Luka bisa semakin parah karena memindahkan korban. Pemindahan hanya dilkukan jika :

a. Korban dalam bahaya akan terkena api, kejatuhan benda, karena aliran listrik atau penyebab yang lain.

b. Letak korban menyulitkan pemberian pertolongan dasar, misalnya untuk :

1) Melancarkan saluran pernafasan

2) Melakukan penyadaran korban

3) Penghentian pendarahan

Jika korban harus dipindah, lakukan bersama – sama oleh 3 – 4 orang,

a. Mungkin perlu untuk tetap melakukan penyadaran, sementara korban dipindah.

b. Usahakan agar badan tetap lurus jangan sampai leher atau punggung tertekuk.

c. Buat agar korban tetap lurus, muka menghadap keatas, agar terlihat wajahnya. Penyadaran tetap dapat dilakukan dan di usahakan saluran pernafasan tetap lancar.

d. Tolonglah kaki dan tangan bila terluka.

Penyadaran kembali akan lebih besar hasilnya, jika dimulai dalam selang waktu satu menit setelah pernafasan terhenti.

Jangan ditunda usaha penyadaran kembali tersebut.

Kirimlah tenaga medis dan beri pertolongan secepat mungkin.

6.12. Sadar Atau Tidak Sadar (ks-2b)

Jika korban bernafas normal, dan jantungnya berdenyut normal, ia tidak memerlukan usaha penyadaran. Berikan perawatan sebagai berikut :

Jika korban tidak sadar, darah/muntahan di mulut, gigi yang lepas, pecahan gigi dapat masuk ke saluran pernafasan dan menyumbat. Jika korban terlentang lidah dapat turun dan menyumbat saluran pernafasan, demikian juga bila leher korban tertekuk. Penanganan yang benar pada korban yang tidak sadarkan diri, dapat mencegah tersumbatnya pernafasan yang bisa menyebabkan kematian.

clip_image021

6.13. Penyadaran Kembali Adalah Mutlak

Ingatlah urut –urutan dan cara menangani korban pada setiap terjadi kecelakaan.

a. ” saluran pernafasan ” – Lancarkan !

b. ” pernafasan ” – Periksa atau bantulah !

c. ”Aliran darah” – Periksa atau bantulah !

Hentikan bila kemudian terjadi pendarahan atau perhatikan luka-luka yang lain.

a. Lancarkan dengan cepat saluran pernafasan dan usahakan tetap lancar.

b. Perhatikan apakah dia bernafas atau tidak.

c. Perhatikan naik turunnya dada atau perut.

d. Dengarkan pernafasannya jika ternyata tidak ada gerakan.

e. Rasakan apakah pernafasannya lemah, dengan cara dengan medekatkan punggung tangan anda ke mulut korban.

clip_image023

Jika korban bernafas normal,

a. Ubah posisi korban pelan-pelan dan hati-hati ke posisi coma seperti berikut

b. Ubah posisi korban dengan satu sisi badan sebagai tumpuan.

c. Ubah posisi tangan dan paha pada sisi badan yang lain agar tegak lurus terhadap badan.

d. Gerakkan siku tangannya sehingga telapak tangan dekat pada wajah

e. Tariklah lengannya ke belakang pelan-pelan sehingga ia dalam posisi tengkurap.

f. Pastikan bahwa kepalanya sedikit miring.

Pada posisi ini, lidah akan terdorong kemuka, dan membu ka saluran pernafasan. Darah dan muntahan akan keluar dari mulut, kemudian usaplah dengan tangan atau sapu tangan untuk membuang muntahan atau pecahan gigi yang keluar.

clip_image025

Catatan :

Nafas yang berisik adalah tanda bahaya bahwa saluran pernafasan agak tersumbat, cepat lakukan pembersihan jangan sekali-kali memberi bantalan di bawah kepala pada korban yang tidak sadarkan diri.

Jika korban tidak bernafas, atau pernafasan sangat lambat :

a. Lakukan pertolongan pernafasan ( Expired Air Resuciation – EAR )

1. metode ini dikenal juga sebagai pernafasan buatan, pertolongan pernafasan paru-paru, pertolongan pernafasan dari mulut ke mulut, pengalian udara buatan.

2. ini harus dilakukan pert ama kali, untuk menjamin tersedianya cukup oksigen dalam darah.

b. Periksa sirkulasi darah, rasakanlah melalui denyut jantung pada leher sebelah atas disamping jakun.

c. Gunakanlah telapak telunjuk jari tengan, jangan gunakan ujung jari.

d. Luka pelupuk mata dan perhatikan pembesaran puil mata.

e. Jika pupil tidak berkontraksi ketika diberi sinar, ini menunjukkan bahwa otak sudak kekurangan oksigen.

clip_image027

Jika denyut nadi masih ada, lanjutkan EAR, jika denyut tidak ada, lakukan pertolongan darurat pemompaan ke rongga jantung. Ini disebut pertolongan gabungan EAR dengan pemompaan.

6.14. Pertolongan Darurat Pemompaan Rongga Jantung

Ada dua cara yng harus dilaksanakan bersama – sama. Jika pernafasan korban berhenti dan denyut jantung tidak ada. Metode tersebut adalah :

a. EAR untuk memperbaiki pernafasan

b. EEC ( External Cadiac Compression ) untuk memperbaiki peredaran darah.

6.12.2 Pertolongan Pernafasan E.A.R.

Lakukan pada korban yang tidak bisa bernafas tetapi denyut nadinya masih baik. Ada hal penting yang dilakukan untuk pertolongan ini, yaitu :

a. Tindakan cepat

b. Pembersihan saluran pernafasan

c. Usahakan agar udara tidak bocor.

Prosedur :

a. Bersihkan mulut dari muntahan atau darah

b. Baringkan korban terlentang

c. Angkat leher dan gerakkan kepala agar dagu mengarah ke atas

d. Tutup hidung dan memijitnya

e. Ambillah nafas yang dalam

f. Buka mulut lebar-lebar dan letakkan diatas mulut korban, pastikan bahwa udara tidak bocor

g. Tiup mulutnya keras – keras.

clip_image029

clip_image031

Ingat :

Lihatlah, sementara anda meniup bahwa dadanya akan naik, ini menunjukkan bahwa udara masuk ke paru –paru. Jika dada tidak naik berarti saluran pernafasan masih tersumbat bila terjadi demikian miringkan kepalanya lebih kebelakang dan naikkan dagunya lebih atas, periksa kembali apakah mulut dan tenggorokannya bersih. Perhatikanlah bahwa tidak ada udara yang lolos pada pertolongan mulut ke mulut. Jika anda tidak bisa dengan cara initutuplsh mulutnya dan letakkan mulut anda pada hidungnya, dan tiup keras-keras.

a. Lepaskan mulutnya dan biarkan udara keluar dari dada korban. Untuk orang dewasa, lakukan 12 kali tiap menit yang berarti 2 kali tiupan tiap 15 detik.

b. Ulangi, tiuplah mulut/ hidungnya keras-keras dan lepaskan sampai korban bernafas sendiri, atau sampai dokter datang.

c. Putar posisi korban ke posisi koma, segera setelah ia bernafas, sebab muntahan sering terjadi pada saat ini. Mutlak mengusahakan bahwa tidak ada yang masuk ke saluran pernafasan. Jika orban berhenti bernafas lagi, ulani pertolongan pernafasannya.

clip_image033

Catatan :

Setelah saluran pernafasan lancar, korban mungkin akan bernafas sendiri.

6.13.2 E.A.R. dan E.C.C.

Kedua cara ini harus dipakai apabila korban tidak bernafas dan nadinya tidak berdenyut :

a. Lakukan segera EAR seperti yang sudah dijelaskan

b. Pastikan bahwa korban terlentang pada permukaan yang keras

c. Tentukan tempat titik penekanan pada tulang dada

Cara :

1. letakkan kedua ujung jari telunjuk di atas tulang dada korban.

2. bagi daerah tersebut menjadi dua bagian atas dan bawah dengan menggunakan kedua ibu jari, sehingga kedua ibu jari bertemu tepat pada titik tengah tulang dada (lihat gambar).

3. tempat penekan adalah titik tengah antara ibu jari dan telunjuk bagian bawah.

4. lokasi penekan juga dapat diperkirakan pada pertemuan tulang dada dengan garis yang menghubungkan kedua puting susu.

d. Tempatkan salah satu telapak tangan pada titik tekan tersebut, dengan jari – jari sejajar tulang rusuk.

e. Tindihkan telapak tangan yang lain di atas telapak tangan yang pertama (seperti terlihat pada gambar ). Ibu jari dan telunjuk dapat berpegang pada pergelangan tangan yang pertama.

f. Atur tangan tetap lurus, dan dengan gerakan yang kuat dan sepenuh tenaga tekan daerah tersebut sampai turun 40 – 50 mm.

g. Lepaskan tekanan dan tekan lagi

1. sampai rata-rata 60-80 kali permenit.

2. hati-hati, harap tidak menekan tulang rusuk paling bawah. Pastikan bahwa tekanan dilakukan pada arah tegak lurus ke bawah untuk mencapai efek maksimal.

clip_image035

Pertolongan ini bergantung pula pada jumlah orang yang menanganinya, satu atau dua orang pada uraian berikut :

Metode pertolongan satu orang :

Hal ini dikenal dengan metode 2 : 15, yang berarti penolongan secara bergantian melakukan tindakan sebagai berikut :

a. 2 kali tiupan pada paru-paru sebagai pernafasan buatan (EAR)

b. 15 kali penekanan pada dada (ECC)

Rangkaian tersebut dilakukan penuh 4 kali permenit.

clip_image037

Metode pertolongan 2 orang

Kadang-kadang ini disebut metode perbandingan 1 : 5

a. Menekan dada 5 kali dalam satu detik

b. Hentikan satu detik dan saat berhenti, penolong kedua memberikan satu kali tiupan udara yang ada dalam paru-paru.

Rata-rata rangkaian tersebut dilakukan 12 kali permenit. Jika pertolongan ini berlangsung lama, penolong dapat pindah posisi untuk menghindari kelelahan. Pertolongan harus tetap dilanjutkan sampai tenaga medis yang ahli datang dan mengganti menangani korban, atau sampai pernafasan spontan, dan denyut jantung pulih kembali.

Untuk memastikan apakah denyut jantung telah pulih kembali :

a. Hentikan tekanan pada jantung

b. Periksa denyut nadi

Tanda awal pertolongan berhasil , jika mata mulai berkonstraksi ketika disinari, warna kulit bibir dan gusi kembali normal. Gejala tersebut adalah tanda positif ia akan kembali normal.

Jika denyut jantung belum kembali, lanjutkan pertolongan. Jika denyut mulai muncul, hentikan penekanan jantung, tetapi denyutnya diperiksa terus, jika perlu EAR harus dilanjutkan sampai korban bernafas kembali.

Catatan:

Meskipun penanganan yang terlihat pada gambar hanya dari satu sisi, penolong dapat pula berhadapan pada sisi yang berlawanan, untuk memperoleh ruang gerak yang lebih luas.

About these ads

3 responses to “K3 – PERTOLONGAN PERTAMA PADA KECELAKAAN

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: